Senin, 11 April 2011

RPP menjahit


  RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
01

PELAJARAN                           :           MULOK MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :           VII / I                                             
MATERI                                  :           PENGERTIAN MENJAHIT
SUB MATERI                          :           DASAR DASAR MENJAHIT
ALOKASI WAKTU                  :           2 x PERTEMUAN
 

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Mengenali dasar dasar menjahit

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat mengetahui pengertian menjahit
2.       Siswa dapat mengetahui tahap tahap dalam menjahit

IV.             MATERI
1.        Pengertian Menjahit
-          Menjahit adalah pekerjaan yang menyambung kain, bulu, kulit binatang, dan bahan bahan lain yang bias dilewati jarum jahit dan benang.
-          Menjahit dapat dilakukan dengan tangan memakai jarum tangan atau dengan mesin jahit
-          Pekerjaan ringan yang melibatkan jahit menjahit dirumah misalnya membetulkan jahitan yang terlepas, menisik pakaian atau memasang kancing yang terlepas.

2.       Tahap tahap menjahit
-          Pembuatan pola
-          Pemotongan bahan
-          Pekerjaan menjahit
-          Penyelesaian akhir

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             4  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan I :
1.        Guru menjelaskan pengertian menjahit
2.       Guru menjelaskan tahap tahap menjahit
Pertemuan II :
1.        Guru memberikan contoh sederhana dalam menjahit

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Kertas Karton (membuat pola)

VIII.       PENILAIAN
1.        Sebutkan tahap tahap dalam menjahit ?



Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                    Guru Mulok,



Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                         Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004
        
  RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
02
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP
MATA PELAJARAN               :  MULOK MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  Mengenal Macam Macam Tusuk      Dasar
SUB MATERI                          : Tusuk  tusuk dasar
ALOKASI WAKTU                  : 3  X PERTEMUAN


I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Mengenali macam macam tusuk dasar

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat mengenal  macam macam tusuk dasar
2.       Siswa dapat membuat macam macam tusuk dasar

IV.             MATERI
Macam macam tusuk dasar
-          Tusuk jelujur
Tusuk ini digunakan untuk mengutip garis / titik pada dua helai kain yang hendak dijahit,
Berdasarkan jaraknya tusuk jelujur dibedakan  menjadi tiga :
*      Tusuk jelujur biasa
*      Tusuk jelujur tertentu
*      Tusuk jelujur tertentu

-          Tusuk tikam jejak
Tusuk ini digunakan untuk menghubungkan dua helai kain. Pada saat itu tusuk tikam jejak digunakan sebagai pengganti tususk yang dihasilkan mesin jahit

-          Tusuk festoon
Tusuk ini digunakan untuk menyelesaikan pinggiran jahit atau kain dengan tujuan agar benang tidak keluar dari pinggiran kain atau jahitan tampak rapi seperti obras

-          Tusuk rantai
Tusuk ini biasa digunakan dalam pembuatan kerajinan sulaman. Tusuk rantai dipakai untuk memperindah gambar sulaman , seperti gambar tangkai , batang ataupun kerangka daun

-          Tusuk jelujur atas bawah
Tusuk ini biasa dipakai dalam membuat kerajinan, terutama untuk gambar sulamannya tebal atau gambar pokok, missal gambar mahkota bunga dan daun dan sebagainya

-          Tusuk kelim biasa
Tusuk ini dalam pemakaiannya didekatkan pada kelim atau lipatan dengan arah serong dan jaraknya rapat

-          Tusuk kelim sungsang
Tusuk ini dipakai untuk menjahit kain lengan dan rok pada pakaian perempuan


V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             6  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan I :
1.        Guru menjelaskan macam macam tusuk dasar
2.       Siswa membuat  tusuk jelujur
3.       Siswa membuat  contoh tikam jejak
4.       Siswa membuat  contoh tusuk festoon

Pertemuan 2 :
1.        Siswa membuat  contoh tusuk rantai
2.       Siswa membuat  contoh tusuk jelujur atas bawah
3.       Siswa membuat  contoh tusuk kelim biasa
4.       Siswa membuat  contoh tusuk kelim sungsang

Pertemuan 3 :
1.        Siswa mengaplikasikan macam- macam tusuk dasar dalam pembuatan taplak meja

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Kain
-          Jarum jahit
-          Benang jahit atau benang sulam
-          Gunting


VIII.       PENILAIAN
Penilaian meliputi :
-          proses  pembuatan macam macam tusuk dasar yang dibuat oleh siswa
-          hasil pembuatan taplak meja

Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                    Guru Mulok,


Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                         Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
03
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  KERAJINAN DARI KAIN PERCA
SUB MATERI                                       : KAIN PERCA DENGAN ALAS  GONI
ALOKASI WAKTU                  : 3 X PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat kerajinan dari kain perca menjadi keset

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat membuat keset dari kain perca

IV.             MATERI
1.        KAIN PERCA DENGAN ALAS GONI
Bahan       :           2 kg kain perca,
1 karung goni,
2 gulung benang
                   Alat          :           gunting
                                                Jarum goni
Penggaris
Kapur tulis


              Cara membuat        :
*      Siapkan kain perca dengan warna berbeda, potong - potong dengan lebar 2 cm dan panjang 18 cm
*      Siapkan karung goni , untuk dibuat alas, buat pola bulat telur (oval)
*      Jahit pinggiran karung goni dengan menggunakan tusuk festoon

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             6  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Guru menjelaskan langkah – langkah  membuat keset dari kain perca
2.       Siswa mengumpulkan bahan bahan yang dibutuhkan dalam proses pembuatan keset kaki alas goni

Pertemuan 2 :
1.        Siswa mencoba membuat keset dari kain perca

Pertemuan 3 :
1.         Siswa merapikan hasil karya dalam membuat keset kaki alas goni dari kain perca

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Alat :
-          2 kg kain perca,
-          1 karung goni,
-          2 gulung benang
-          gunting
-          Jarum goni
-          Penggaris
-          Kapur tulis


VIII.       PENILAIAN
Penilaian meliputi :
-          Proses  pembuatan  keset kaki dari kain perca alas goni
-          Hasil akhir karya yang telah dibuat siswa

Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,



Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                       Nip. 19760515 200003 2 004





















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
04
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  KERAJINAN DARI KAIN PERCA
SUB MATERI                                       : MEMBUAT TAPLAK MEJA
ALOKASI WAKTU                  : 3 X PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat kerajinan dari kain perca menjadi taplak meja

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
Siswa dapat membuat taplak meja dari kain perca

IV.             MATERI
KAIN PERCA MENJADI TAPLAK MEJA
Bahan       :           1  kg kain perca,
2 gulung benang
                   Alat          :           gunting
                                                pensil
jarum
pola lingkaran


  Cara membuat        :
*      Kelompokkan potongan kain perca berbentuk lingkaran menurut warnamya
*      Buat lingkaran pada kain perca warna lain dengan menggunakan pola lingkaran dari karton
*      Potong kain perca sesuai pola, jangan lupa beri jarak  1 cm dari batas pola
*      Tarik benangnya, kemudian ,  kemudian ikat hingga membentuk satu bulatan kecil.
*      Buatlah bulatan seperti itu secukupnya, kemudian jadikan  satu menurut warnanya
*      Rangkai bulatan tersebut sepanjang 60 cm dan lebar 40 cm sehingga membentuk persegi panjang
*      Dengan cara yang sama , kita dapat mengembangkan kerajinan perca berbentuk  lingkaran ini menjadi berbagai model dan bentuk taplak meja

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             6  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1
1.        Guru menjelaskan langkah – langkah  membuat taplak meja dari kain perca
2.       Siswa mengumpulkan bahan bahan yang akan digunakan

Pertemuan 2 :
1.        Siswa mulai menggunting kain perca berbentuk lingkaran
2.       Siswa menjahit/ menjelujur satu persatu kain yang telah digunting berbentuk lingkaran
3.       Siswa mencoba membuat taplak  dari kain perca

Pertemuan 3 :
1.        Siswa merapikan hasil karyanya
2.       Siswa mecoba membuat sendiri di rumah
VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Alat :
-          2 kg kain perca,
-          2 gulung benang
-          gunting
-          Jarum jahit
-          Pola lingkaran
-          Kapur tulis

VIII.       PENILAIAN
Penilaian pembuatan taplak meja meliputi :
-          Penilaian proses pembuatan taplak dari kain perca yang dibuat oleh siswa
-          Penilaian hasil akhir



Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                    Guru Mulok,



Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                         Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004







RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
05
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  KERAJINAN DARI KAIN FELT
SUB MATERI                            : MENYIAPKAN  BAHAN YG   DIGUNAKAN
ALOKASI WAKTU                  : 1 X PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
/Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Menyiapkan  bahan  dan  alat yang akan digunakan dalam proses pembuatan/pemanfaatan dari kain felt

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat menyiapkan bahan bahan  dan alat yang akan digunakan dalam proses pembuatan aneka kerajinan dari kain felt

IV.             MATERI
*      Kain felt
Bahan ini dapat diperoleh di toko atau kios yang menjual peralatan menjahit.

*       Benang sulam
Benang sulam digunakan untuk menjahit bahan felt.

*      Benang jahit hitam
Benang jahit hitam digunakan untuk menjahit manik-manik hitam. Benang jahit merupakan benang yang tipis dan lebih kuat dari dari pada benang sulam.

*      Kapas
Kapas digunakan sebagai bahan pengisi. Selain kapas, kita dapat menggunakan dakron, atau memanfaatkan perca kain felt yang dipotong-potong kecil sebagai bahan pengisi.

*      Gunting dan jarum jahit
Kedua alat ini sangat dibutuhkan apabila kita sedanh menjahit. Pilihlah gunting yang nyaman dipakai dan tidak tumpul, agar hasil guntingan selalu rapi.

*      Ritsleting pendek, kancing
Ritlesting atau kancing dipasang pada dompet, agar dompet dapat ditutup dan dibuka dengan mudah. Saat memasang ritlesting pada dompet, biasanya sebagian ritlesting perlu digunting agar panjangnya sesuai dengan yang dibutuhkan. Agar tidak banyak bagian yang terbuang, gunakanlah ritlesting yang memang berukuran pendek.

*        Bahan pelengkap lain
Berbagai bahan pelengkap diperlukan untuk membuat kreasi tertentu.

*      Lem serbaguna

*      Manik-manik hitam
Manik-manik hitam digunakan untuk mata. Manik-manik tersedia dalam berbagai ukuran diameter.

*        Pulpen gel
Pulpen gel, pensil dan kapur jahit merupakan merupakan peralatan untuk menjiplak pola pada bahan felt.

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             2  x 40 menit


VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
1.        Guru menjelaskan bahan bahan yang harus dipersiapkan dalam pembuatan / pemanfaatan kain felt
2.       Siswa menyebutkan kembali bahan bahan yang harus dipersiapkan dalam pembuatan

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang

VIII.       PENILAIAN
Penilaian tertulis



Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004











RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
06
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  KERAJINAN DARI KAIN FELT
SUB MATERI                                       : MEMBUAT GANTUNGAN KUNCI
ALOKASI WAKTU                  : 2  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat kerajinan dari kain felt berupa gantungan kunci

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat membuat gantungan kunci dari kain felt

IV.             MATERI
1.        Membuat gantungan kunci
Bahan       :           kain felt
                              Kertas pola
Kapur tulis
Gunting
Mata mainan
Benang sulam warna warni
Lem
              Cara membuat        :
1.        Meniyapkan kertas pola
Berikut adalah cara untuk menyiapkan kertas pola :
-          Jiplak pola dari buku/kertas tipis dengan menggunakan pensil
-          Pindahkan pola dari kertas tipis kea as kertas gambar dengan cara menyelipkan karbon diantara keduanya
-          Gunting pola dari kertas gambar.
-          Pola sudah siap digunakan

2.       Menyiapkan kain felt yang akan dijahit
-          Kain felt sebaiknya digunakan dalam kondisi yang bersih dan tidak memiliki bekas lipatan

3.       Memindahkan gambar  pola pada kain felt
-          Untuk membuat pola pada kain felt digunakan beberapa macam alat tulis, pulpen atau tinta gel

4.       Menjahit kain felt
-          Benang sulam digunakan untuk menjahit kain felt
-          Untuk merapikan pinggiran kain felt, contohnya merapikan bagian pinggiran lubang kancing
-          Untuk menggabungkan dua lembar kain felt yang memiliki bentuk dan ukuran sama

5.       Menjahit bagian yang diselipkan
-          Untuyk menjahit bagian yang diselipkan digunakan cara sebagai berikut : letakkan bagian yang akan diselipkan pada tempatnya, kemudian beri lem pada daerah yang akan diselipkan

6.       Tusuk jahit lain yang digunakan
-          Tusuk rol, tusuk ini digunakan untuk memasang bentuk aplikasi
-          Tusuk tikam jejak , fungsinya untuk membuat beberapa bentuk ekspresi pada wajah, missal alis atau bentuk mulut
-          Tusuk pipih, digunakan untuk membuat bagian bagian wajah, missal membuat bentuk hidung


7.       Merapikan hasil jahitan
-          Guntinglah serta serrat halus yang berserabut dipinggir luar jahitan

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             6  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Siswa meniyapkan kertas pola
2.       Guru menyiapkan kain felt yang akan dijahit
3.       Siswa memindahkan gambar  pola pada kain felt

Pertemuan 2 :
1.        Siswa menjahit kain felt
2.       Siswa  menjahit bagian yang diselipkan
Pertemuan 3 :
1.        Siswa membuat tusuk jahit lain yang digunakan (membuat mata, hidung dan mulut serta variasi lain yang akan digunakan untuk memperindah hasil karya
2.       Siswa  merapikan hasil jahitan

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Alat :
-          Beberapa potong kain felt berbagai warna
-          2 gulung benang
-          gunting
-          Penggaris
-          Kapur tulis
-          Kertas / karton untuk membuat pola
-          Mata mainan
-          lem


VIII.       PENILAIAN
Penilaian pembuatan gantungan kunci meliputi :
-          Proses pembuatan  pola yang akan digunakan
-          Proses pembuatan / jahit gantungan kunci dari kain felt
-          Hasil akhir karya siswa


Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004

















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
07
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / II                                                     
MATERI                                  :  TATA BUSANA
SUB MATERI                                       : POLA DASAR
ALOKASI WAKTU                  : 3  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat pola dasar menjahit pakaian

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat membuat pola dasar baju

IV.             MATERI
Dalam menjahit /desain busana pola adalah potongan-potongan kertas yang merupakan  bagian atau produk jahit menjahit.

            Selain memakai pola buatan sendiri orang dapat menjahit di rumah dengan memakai pola siap pakai yang diterbitkan majalah wanita
           
Sewaktu membuat pakaian pola disesuaikan dengan ukuran bentuk badan dan model pakaian.            Ukuran di ukur dengan pita ukur .

            Bagian-bagian tubuh yang di ukur misalnya : lingkar leher,lebar dada,panjang dada, lingkar pinggang dan panjang punggung.

A.     Pola dasar pakaian wanita misalnya :
1.        Pola dasar badan muka dan belakang
2.       Pola dasar rok muka dan belakang
3.       Pola dasar lengan

Ada 2 tehnik utama dalam membuat pola dasar

1.        Konstruksi datar adalah menggambar pola di atas kertas dengan memakai ukuranukuran yang akurat

2.       Konstruksi padat adalah pola di buat dengan cara menyampirkan kain atau belacu/ di boneka jahit


B.      Pola pola dasar menjahit
1.        Pola badan bagian atas dari bahu sampai pinggang
2.       Pola bagian bawah dari pinggang sampai lutut
3.       Pola lengan

Tujuan mempelajari pola dasar jahit-menjahit atupun dalam belajar menjahit adalah supaya dapat mewujudkan busana sesuai model, bentuk tubuh atau proporsi tubuh dengan baik dan serasi
C.      Mengambil ukuran  badan
1.        Jahir menjahit yaitu mengambil ukuran model /atu orang yang di ukur harus berdiri dengan sikap tegak supaya ukuran yang di ambil tepat
2.       Sebelumnya ikatlah tali ban pada pinggang sebagai batas badan atas dan badan bawah

D.     Pengembangan pola dasar
1.        Pecah pola adalah proses mengubah pola dasar yang sesuai dengan model busana
2.       Pola dasar rok misalnya dapat di ubah menjadi polar ok berbagai macam model
3.       Sebelum kain di gunting potongan-potongan pola di susun di atas kain
4.       4. Kapur jahit dipakai untuk menuliskan tanda-tanda sementara di atas kain yang tidak dapat di buat memakai rader

E.      Tanda-tanda
1.        Sejumlah tanda-tanda di pakai pada pola untuk member instruksi sewaktu menggunting kain dan menjahit
2.       Tanda-tanda lain diantaranya dapat di pakai untuk member posisi corak kain, menggunting kain, menyatukan bagian-bagian pakaian, jenis jahitan, garis saku dan posisi lubang kancing

F.      Alat untuk membuat pola
1.        Buku pola
2.       Boneka pengepas
3.       Pita ukur
4.       Kertas
5.       Pensil
6.       Penghapus
7.       Penggaris
8.       Tali
9.       Rader
10.   Kapur jahit
11.      Ksarbon jahit
12.    Jarum pentul
13.    Gunting

Untuk belajar menjahit baju ada beberapa  tahapan, :

1.        Desain atau rancangan
2.       Pola
3.       Potong
4.       Jahit
5.       Finishing


V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             6  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Guru menjelaskan pengertian pola dasar dalam menjahit baju
2.       Guru menjelaskan cara cara mengambil ukuran model yang akan dibuat pola
3.       Siswa dapat mempraktekkan cara cara mengambil ukuran pada model.
Pertemuan 2 :
1.        Guru menjelaskan konsep pengembangan pola dasar
2.       Guru menjelaskan alat alat yang diperlukan dalam menjahit dengan memperlihatkan alat yang sebenarnya
3.       Siswa  menyebutkan kembali alat alat yang akan digunakan dalam menjahit
Pertemuan 3 :
1.        Guru menjelaskan tahapan tahapan  dalam proses merubah kain menjadi pakaian.
2.       Siswa dapat membuat pola dasar sederhana


VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Alat :
-          Buku pola
-          Boneka pengepas
-          Pita ukur
-          Kertas
-          Pensil
-          Penghapus
-          Penggaris
-          Tali
-          Rader
-          Kapur jahit
-          Ksarbon jahit
-          Jarum pentul
-          Gunting



VIII.       PENILAIAN
Penilaian meliputi proses pembuatan pola baju yang sederhana



Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
08
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  TATA BUSANA
SUB MATERI                          : KONSEP DASAR PEMBUATAN POLA BAJU
ALOKASI WAKTU                  : 1  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Mengetahui konsep dasar pembuatan pola baju

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
1.        Siswa dapat mengetahui konsep dasar pembuatan pola baju


IV.             MATERI
Sebelum membuat pola baju terlebih dahulu kita persiapkan :
1.        Alat terdiri  :
-          Boneka jahit
-          Pita ukur
-          Penggaris
-          Jarum pentul
-          Jarum jahit
-          Gunting jahit
-          Pensil
-          Karbon


2.       Bahan terdiri dari :
-          Kain
-          Belacu
-          Tali koor

3.       Kesehatan dan keselamatan kerja
-          Duduk ketika mengerjakan
-          Perhitungkan kebutuhan bahan yang diperlukan secara teliti
-          Sedikan kotak khusus untuk alat-alat kecil

4.       Langkah kerja pembuatan pola
1.        Membuat pola berdasarkan desain-desain busana
2.       Meneliti / melihat kembali garis-garis desain
3.       Memperbaiki garis-garis pola
4.       Menyesuaikan ukuran pola

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             2  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Guru menjelaskan alat dan bahan yang digunakan dalam membuat pola baju
2.       Guru menjelaskan keselamatan dalam bekerja
3.       Guru menejelaskan langkah kerja dalam membuat pola dasar
4.       Siswa menyebutkan kembali tahapan tatau proses pembuatan pola baju

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
-          Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
-          Alat jahit menjahit
-          Karton untuk pola

VIII.       PENILAIAN
-


Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004




















RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
09
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  TATA BUSANA
SUB MATERI                                       : MEMBUAT POLA DASAR
ALOKASI WAKTU                  : 2  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat pola dasar

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
Siswa dapat membuat pola dasar dengan menggunakan ukuran tubuh masing masing siswa

IV.             MATERI
Langkah kerja
1.        Memberi tanda pada kertas karton yang digunakan untuk membuat pola dasar baju :
-          Garis tegak terdiri garis tengah muka , garis tengah belakang dan garis sisi
-          Garis mendatar terdiri dari : garis leher, garis bahu, garis dada, garis pinggang, garis panggul

2.       Menjelujur garis-garis pola
-          Garis-garis pola yang sudah di buat dijelujur menggunakan benang
-          Jarum semat dilepas
-          Panjang jeujur 0,5 cm
3.       Menyiapkan bahan pola
-          Arah serat
-          Kebutuhan bahan

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             4  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Siswa melakukan pengukuran tubuhnya masing masing dengan cara bergantian dengan teman sebangkunya
2.       Siswa mencatat ukuran yang diperoleh dari hasil mengukur

Pertemuan 2 :
1.        Siswa membuat pola dasar berdasarkan contoh yang telah diberikan oleh guru

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
1.        Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
2.       Alat :         -    alat jahit menjahit
-          Kertas karton/ kertas pola

VIII.            PENILAIAN
Penilaian meliputi proses pembuatan pola sederhana yang dibuat oleh siswa
Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
10
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  TATA  BUSANA
SUB MATERI                          : PENYESUAIAN POLA PADA UKURAN MODEL
ALOKASI WAKTU                  : 2  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Penyesusaian pola pada ukuran model

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
Siswa dapat melakukan penyesuaian pola pada ukuran model

IV.             MATERI
Penyesuaian pola pada ukuran model bertujuan untuk menghindari terjadinysa kelebihan garis miring kekurangan ukuran pada pola sehingga pakaian yang di buat pas pada badan dan enak di pakai.

Proses penyesuaian pola ada beberapa langkah yang harus diperhatikan yaitu :
1.        Menyiapkan ukuran
2.       Menyesuaikan ukuran
3.       Member kampuh
4.       Memperbaiki garis-garis pola

A.     Keselamatan kerja
1.        Letakkan pola diatas tempat yang datar
2.       Meja /kursi jangan terlalu tinggi
3.       Simpan kembali alat yang telah digunakan

B.      Langkah kerja
1.        Menyiapkan ukuran
2.       Menyesuaikan ukuran
3.       Memberi kampuh
4.       Memperbaiki garis-garis pola

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             4  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Guru menjelaskan langkah langkah yang harus diperhatikan dalam penyesuaian pola .
Pertemuan 2 :
1.        Siswa melakukan kegiatan kegiatan seperti tersebut di bawah ini :
-          Menyiapkan ukuran
-          Menyesuaikan ukuran
-          Member kampuh
-          Memperbaiki garis garis pola

VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
1.        Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
2.       Alat :   alat jahit menjahit

VIII.       PENILAIAN
Penilaian hasil kerja siswa dalam penyesuaian pola pada ukuran model

Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,



Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
11
SATUAN PENDIDIKAN        :  SMP 
MATA PELAJARAN               :  MENJAHIT
                                    KELAS /SEMESTER                :  VII / I
MATERI                                  :  TATA  BUSANA
SUB MATERI                          : PECAH POLA BUSANA SESUAI DESAIN
ALOKASI WAKTU                  : 4  X  PERTEMUAN

I.                  KOMPETENSI DASAR
Menerapkan dasar dasar menjahit

II.               INDIKATOR
Membuat pecah pola busana sesuai dengan desain

III.            TUJUAN PEMBELAJARAN
Siswa dapat membuat membuat pecah pola busana sesuai dengan desain yang meliputi, pecah pola dasar, pecah pola rok, pecah pola celana

IV.             MATERI
Busana wanita mempunya desain yang beraneka ragam

a.      Konsep dasar pecah pola busana wanita
Agar pola yang dihasilkan sesuai dengan desain dan bentuk tubuh maka diperlukan terlebih dahulu dilakukan analisa  bentuk tubuh dan analisa desain.
-          Bentuk tubuh wanita secara umum ada lima macam : kurus tinggi, gemuk tinggi, gemuk pendek, kurus pendek.
-          Bentuk tubuh wanita yang baik tentunya adalah bentuk tubuh yang ideal dimana terdapat keseimbangan antara berat badan dan tinggi badan yang mempunyai proporsi tubuh yang ideal
-          Desain pakaian yang di buat ada kalanyas terlihsat indah karena di buat dalam proporsi tubuh yang seimbang

Selain analisa bentuk tubuh di atas dilakukan analisa desain dengan cara sebagai berikut :
1.        Memperhatikan desain secara keseluruhan
2.       Pahami gambar bagian-bagian busana pada desain yang terdiri dari :
-          Desain pakaian pada bagian atas
-          Desain pakaian bagian bawah
3.       Pahami pakaian jatuh pada badan

b.      Pecah pola rok sesuai desain
Rok merupakan bagian pakaian yang dipotong mulai dari pinggang melewati panggul sampai ke bawah sesuai keinginan.
Berdasarkan ukuran panjangnya, rok dapat di bagi atas :
1.        Rok micro  : yaitu rok yang panjangnya  sampai batas  pangkal paha
2.       Rok mini    : yaitu rok yang panjangnya sapai pertengahan paha atau   
10 cm diatas lutut
3.       Rok kini     : yaitu rok yang panjangnya sampai batas lutut
4.       Rok midi   : yaitu rok yang panjangnya sapai pertengahan betis
5.       Rok maxi  : yaitu rok yang panjangnya sampai mata kaki
6.       Rok oor     : rok yang panjangnya sampai menyentuh lantai
Berdasarkan bentuk rok desain dapat dibedakan atas :
1.        Rok dari pola dasar, merupakan rok yang modelnya seperti pola dasar tanpa ada lipit atau kerut, rok biasanya menggunakan resliting pada bagian tengah belakang
2.       Rok spandan semi span, merupakan rok yang bagian sisi bawahnya  dimasukkan 2 cm sampai 5 cm  ke dalam sehingga terlihat kecil di bawah
3.       Rok pias, nama dari rok pias tergantung  jumlah pias atau potongan yang yang dibuat missal, rok pias 3, rosk pias 4, rok pias 6 dst
4.       Rok kerut, yaitu rok yang dibuat dengan model ada kerutan mulai dari batas pinggang atau panggul sehingga bagian bawah lebar.
5.       Rok kembang atau rok klok, yaitu rok yang bagian bawahnya lebar, rok  ini dikenal dengan rok ½ lingkaran
6.       Rok lipit, rok lipis ada 3 yaitu rok lipit pipih, rok lipit hadap dan rok lipis sungkup.
7.       Rok bertingkat, yaitu rok yang dibuat beberapa tingkat. Rok ini yang dibuat 2 atau 3 tingkat yang diatur panjangnya. Umumnya pada rok ini sering dijumpai pada busana anak anak

c.        Pecah pola blus sesuai desain
Blus merupakan pakaian yang digunakan pada badan atas sampai batas pinggang / ke bawah hingga panggul sesuai yang diinginkan
Blus di bedakan manjadi 2
1.        Blus luar, yaitu blus yang dipakai diluar rok atau celana
2.       Blus dalam, yaitu blus yang pemakaiannya dimasukkan ke dalam rok atau celana

d.      Pecah pola celana sesuai desain
Celana adalah pakaian bagian bawah yang dipakai dari pinggang melewati panggul ke bawah sesuai yang diinginkan dan berbentuk pipa yang berguna untuk memasukkan kaki .

Berdasarkan siluet dan panjang celana dapat dibedakan menjadi 8 macam :
1.        Celana short, atau hot pant yaitu celana pendek atau yang panjangnya sampai pertengahan paha
2.       Celana Bermuda, yaitu celana yang panjangnya lebih kurang 10 cm di atas lutut
3.       Cullotte, yaitu celana rok dengan bentuk agak melebar ke bawah
4.       Knickers, celana yang menggelembung dengan kerut di bagian pinggang dan bagian bawah celana diberi manset
5.       Jodh pure, yaitu celana dengan siluet Y, menggelembung pada bagian atas dan menyempit pada bagian bawah  dan panjangnya sampai batas lutut
6.       Legging, celana pas kaki yang biasanya dibuat dari bahan stretch, atau lentur dan panjangnya sampai  mata kaki
7.       Capri, yaitu celana yang panjangnya di atas mata kaki
8.       Bell botton, yaitu celana dengan panjang sapai mata kaki dan bagian bawah melebar, biasanya di sebut cuthbray.

V.                ALOKASI WAKTU
Alokasi waktu    :             8  x 40 menit

VI.             KEGIATAN PEMBELAJARAN
Pertemuan 1 :
1.        Guru menjelaskan konsep dasar  pecah pola busana sesuai desain
2.       Guru menjelaskan macam macam model pecah pola
Pertemuan 2  :
1.        Siswa membuat satu contoh pecah pola rok

Pertemuan 3 :
1.        Siswa membuat satu contoh pecah pola blus

Pertemuan 4 :
1.        Siswa mencoba membuat pecah pola celana


VII.          SUMBER DAN BAHAN PEMBELAJARAN
1.        Buku Bahan Ajar Menjahit, SMPN 5 Bontang
2.       Alat :         -           alat jahit menjahit


VIII.       PENILAIAN
Penilaian pembuatan pola sederhana yang dibuat oleh siswa



Bontang,  Agustus 2010
Mengetahui,                                                                                
Kepala Sekolah                                                                Guru Mulok,




Hj. Sri Karsini, SE, S.Pd.                                                     Erni, S.Pd
Nip. 19580816 198503 2 006                                Nip. 19760515 200003 2 004

1 komentar:

  1. Assalaamu'alaikum, terima kasih bu sangat bermanfaat. dede purwakarta

    BalasHapus